Satu ABK diobservasi dan 36 ODP di Kotim

id Satu ABK diobservasi dan 36 ODP di Kotim,Pemkab Kotim, Supian Hadi, Bupati Kotim, Kotawaringin Timur, Kotim, Sampit, Faisal Novendra Cahyanto, virus C

Satu ABK diobservasi dan 36 ODP di Kotim

Bupati Kotawaringin Timur H Supian Hadi (gamis putih) didampingi Kepala Dinas Kesehatan dr Faisal Novendra Cahyanto saat meninjau ruang isolasi, Jumat (20/3/2020). ANTARA/Norjani (,)

Sampit (ANTARA) - Seorang anak buah kapal (ABK) sedang diobservasi di RSUD dr Murjani Sampit Kabupaten Kotawaringin Timur Kalimantan Tengah karena sakit dengan gejala mirip penderita terserang virus Corona jenis COVID-19.

"Hasil laboratorium hari ini masih akan dikonfirmasi ulang besok pagi. Dokter spesialis paru belum meningkatkan status menjadi PDP (pasien dalam pengawasan). Sedangkan untu menjadi ODP (orang dalam pemantauan), riwayat kontak dan perjalanan pasien tidak memenuhi syarat," kata Kepala Dinas Kesehatan Kotawaringin Timur dr Faisal Novendra Cahyanto di Sampit, Minggu.

Informasi dihimpun, ABK tersebut ikut di sebuah kapal yang berasal dari Gresik. Sebelum tiba di Sampit, ABK tersebut sakit sehingga ketika tiba langsung dibawa ke RSUD dr Murjani Sampit.

ABK lainnya di kapal tersebut juga diperiksa kesehatannya. Langkah ini sebagai upaya pencegahan meski belum ada kesimpulan terkait hasil pemeriksaan kesehatan ABK yang dibawa ke rumah sakit itu.

Faisal mengimbau masyarakat tetap tenang menyikapi kondisi ini. Namun, masyarakat juga diminta terus menjaga kesehatan dengan menjalankan perilaku hidup sehat agar terhindar dari berbagai penyakit.

Faisal menyampaikan bahwa hingga saat ini di Kotawaringin Timur belum ada orang yang dinyatakan PDP atau pasien dalam pengawasan maupun berstatus positif terjangkit COVID-19.

Baca juga: Warga berebut masker gratis dibagikan KNPI Kotim

Data hingga pukul 15.00 WIB, terdapat 36 warga yang masuk dalam kategori orang dalam pemantauan atau ODP. Mereka adalah orang-orang yang memiliki riwayat sempat bepergian ke negara episentrum virus corona atau sempat melakukan kontak dengan orang yang diduga positif corona.

Sebanyak 36 ODP tersebut tersebar di lima kecamatan. Sebarannya yaitu di Kecamatan Antang Kalang sebanyak 11 orang, Baamang 10 orang, Mentawa Baru Ketapang 9 orang, Cempaga Hulu 3 orang dan Bukit Santuai 3 orang.

Sementara itu, penyemprotan desinfektan yang sudah berlangsung sejak Kamis (19/3) lalu. Upaya akan dimaksimalkan dengan melakukan desinfeksi massal yang rencananya dilaksanakan selama 35 hari, dimulai Senin (23/3).

Bahan dan peralatan tambahan untuk pelaksanaan desinfeksi massal sudah tiba pada Minggu sore. Ada hampir 40 personel gabungan dalam Gugus Tugas Penanggulangan COVID-19 Kotawaringin Timur yang akan diterjunkan untuk melaksanakan desinfeksi tersebut.

Baca juga: Legislator Kotim ini minta perketat pemeriksaan kesehatan ABK

Baca juga: DPRD Kotim ingatkan pembiayaan penanggulangan COVID-19 harus sesuai aturan


Pewarta :
Uploader : Admin 2
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar