Huawei dan BSSN gelar pelatihan 'online' tentang keamanan siber

id Huawei,Badan Siber dan Sandi Negara,Huawei dan BSSN gelar pelatihan 'online' tentang keamanan siber

Huawei dan BSSN gelar pelatihan 'online' tentang keamanan siber

A driverless car controlled by a Huawei Mate 10 Pro mobile is pictured during the Mobile World Congress in Barcelona, Spain February 26, 2018. REUTERS/Yves Herman (REUTERS/YVES HERMAN)

Jakarta (ANTARA) - Perusahaan teknologi informasi dan komunikasi Huawei berkolaborasi dengan Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) menggelar serangkaian pelatihan daring mengenai keamanan siber sebagai bentuk kelanjutan dari salah satu agenda yang tertuang dalam Nota Kesepahaman yang telah ditandatangani oleh kedua belah pihak.

"Kolaborasi ini merupakan wujud komitmen kami dalam meningkatkan kapasitas dalam membangun kesadaran bersama dalam membangun keamanan siber yang kokoh serta bentuk upaya pencegahan bagi seluruh sektor dan elemen di tengah makin terkoneksinya kehidupan saat ini," ujar VP Delivery and Services Huawei Indonesia, Yang Donghai, dalam keterangan tertulisnya.

Yang menambahkan bahwa Huawei selalu menempatkan keamanan siber dan perlindungan privasi sebagai hal paling utama dalam setiap komitmen mereka.

"Kami terus fokus dalam menghadirkan kebijakan yang customer-centric, sebagai bentuk keseriusan kami dalam menjamin berlangsungnya operasional jaringan yang kokoh dan stabil, serta mendukung kontinuitas bisnis, bahkan dalam situasi paling ekstrim sekalipun," kata Yang.

Baca juga: China siapkan langkah balasan untuk AS karena tolak chip Huawei

Menurut data "Digital in 2020: Global Overview Report" oleh wearesocial.com, penetrasi Internet di Indonesia mencapai 64 persen dari total populasi.

Angka tersebut memperlihatkan makin terkoneksinya setiap lini kehidupan di Indonesia yang merupakan salah satu kekuatan ekonomi internet terbesar dengan pertumbuhan tercepat di kawasan regional, menurut riset Google & Temasek/Bain, e-Conomy, SEA 2019.

Namun di sisi lain, kehidupan yang serba terhubung tersebut membawa risiko tersendiri terhadap keamanan lalu lintas informasi, seperti munculnya ancaman serangan siber serta upaya-upaya pembobolan data.

Terdapat laporan yang menyebutkan bahwa selama 2018, lebih dari 200 juta upaya serangan siber dilancarkan mengarah ke Indonesia, menurut laporan "Cybersecurity for Indonesia: what needs to be done?" oleh The Conversation pada Mei 2019.

Baca juga: Dukung WFH, Huawei luncurkan perangkat ruang kerja cerdas

Pelatihan daring keamanan siber tersebut merupakan bentuk kerja sama yang kuat dalam membangun ruang siber yang cerdas dan aman, sekaligus memperkuat tingkat kepercayaan digital negara.

Hal ini sejalan dengan misi BSSN dalam membangun keamanan siber nasional yang kokoh, secara efektif dan efisien melalui pendayagunaan, pengembangan, dan konsolidasi seluruh elemen yang terkait dalam keamanan siber.

"Kami menyampaikan apresiasi setinggi-tingginyanya kepada Huawei atas implementasi MoU antara BSSN dengan PT Huawei Tech Investment, khususnya dalam hal pengembangan kapasitas SDM di bidang keamanan siber dalam bentuk online training," ujar Deputi Bidang Proteksi, Badan Siber dan Sandi Negara, Akhmad Toha.

Pelatihan daring keamanan siber ini rencananya akan diselenggarakan sebanyak tiga kali, mulai 15 Juni 2020 yang akan membawakan topik "Security Information and Security Overview," dilanjutkan kemudian pada 22 Juni 2020 dengan topik "Network Security Basis," serta di tanggal 29 Juni 2020 dengan membawakan tema "Web Security Protection."


Baca juga: Ini alasan Inggris yang akan mencoret Huawei dari rencana 5G

Baca juga: Huawei luncurkan teknologi antena 5G CableFree

Baca juga: Trump tandatangani UU larang penggunaan Huawei dan ZTE

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar