BNN: Penyalahgunaan sabu dan ganja meningkat selama pandemi COVID-19

id BNN, Penyalahgunaan sabu dan ganja meningkat selama pandemi COVID-19,narkoba,hari anti anrkoba

BNN: Penyalahgunaan sabu dan ganja meningkat selama pandemi COVID-19

Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetio Edi Marsudi (depan kiri kedua), Wagub DKI Jakarta A. Riza Patria (depan kiri ketiga), Kepala BNNP DKI Jakarta Brigjen Pol Tagam Sinaga, dan Wakapolda Metro Jaya Brigjen Pol Hendro Pandowo berfoto usai melangsungkan upacara virtual dan menerima penghargaan PG4N di Gedung BNNP DKI Jakarta, Jumat (26/6/2020). ANTARA/Livia Kristianti/aa.

Jakarta (ANTARA) - Kepala Badan Narkotika Nasional Provinsi DKI Jakarta Brigjen Pol Tagam Sinaga mengatakan penyalahgunaan obat-obatan terlarang jenis sabu dan ganja meningkat hingga 60 persen selama pandemi COVID-19 berlangsung di Ibu Kota Jakarta sejak Maret 2020.

"Memang narkoba jenis sabu dan ganja itu meningkat karena digunakan di apartemen dan rumah. Sementara untuk narkoba jenis ekstasi itu menurun karena tempat-tempat hiburan juga tutup," kata Tagam saat ditemui di BNNP DKI Jakarta, Jumat.

Baca juga: BNN ungkap pengiriman narkotika yang dimasukan dalam boneka lolos dari pengawasan PSBB

Oleh karena itu, BNNP DKI selama pandemi COVID-19 banyak mengungkap penyebaran narkoba lewat ekspedisi pengiriman barang.

"(Selama pandemi COVID-19) itu kita banyak mengungkap pengiriman narkoba lewat ekspedisi. Kita tangkap empat jaringan narkoba besar melalui ekspedisi," kata Tagam.

Narkoba jenis ganja dan sabu itu banyak dikirim lewat ekspedisi barang dengan pengirim berasal dari luar negeri.

"Itu banyak yang dari luar negeri, ganja cair misalnya itu dari Belanda dan Amerika," kata Kepala Seksi Penyidikan BNNP DKI Jakarta Kompol Amir Nawawi.

Amir pun mencontohkan salah satu kasus yang diungkapkan oleh BNNP DKI adalah pengiriman ganja cair yang diterima oleh mahasiswa yang sebelumnya berkuliah di Amerika Serikat.

Baca juga: Daftar film seru bertema narkoba

"Mahasiswa itu mungkin sudah pakai (ganja) sejak di Amerika. Namun karena disana juga melalui 'lockdown' akibat pandemi jadi mereka dipulangkan ke Indonesia, nah karena disini ga ada (ganja cair), dia kirim lewat ekspedisi dan ditemukan oleh kami," kata Amir.

Berkaca dari kejadian itu, BNN Provinsi DKI Jakarta mengetatkan kerjasama dengan pihak-pihak ekspedisi pengiriman barang hingga pihak sekuriti di apartemen ataupum perumahan.

"Sebelumnya juga memang kami telah kerjasama dengan ekspedisi-ekspedisi pengiriman barang, kantor pos juga. Tapi sekarang (di masa pandemi COVID-19) kita lebih gencarkan lagi kerjasamanya. Karena kami butuh info dari ekspedisi-ekspedisi itu. Sehingga dapat cepat ditangani (penyebaran narkobanya)," kata Amir.

Baca juga: Berikut artis bangkit dari narkoba hingga sukses berkarya

Baca juga: Ini penyebab pecandu selalu 'rindu' narkoba

Baca juga: Mengapa narkoba sintetis lebih berbahaya dibanding yang alami?

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar