Liburan virtual dalam kabin pesawat kelas bisnis

id Liburan virtual ,kabin pesawat kelas bisnis,Liburan virtual dalam kabin pesawat kelas bisnis,Pebisnis Jepang Katsuo Inoue

Liburan virtual dalam kabin pesawat kelas bisnis

Pengunjung menikmati penerbangan melalui tayangan Virtual Reality (VR) di First Airlines, Tokyo, Jepang, Rabu (12/8/2020). Warga Kota Tokyo dapat menikmati penerbangan ke sejumlah kota di dunia seperti Paris, Italia, New York atau Hawaii tanpa harus meninggalkan Jepang melalui tayangan VR termasuk tur 360 derajat kota-kota tersebut dilengkapi dengan sajian sejumlah makanan di tengah pandemi COVID-19. ANTARA FOTO/REUTERS/Kim Kyung-Hoon/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Pebisnis Jepang Katsuo Inoue memilih Italia untuk tujuan liburan musim panas ini, dia menikmati suasana di kabin pesawat kelas bisnis dan melihat-lihat pemandangan Florence dan Roma, tanpa meninggalkan Tokyo.

Inoue dan istrinya "terbang" sebagai klien perusahaan hiburan Tokyo First Airlines yang menyediakan liburan virtual untuk warga Jepang yang tak bisa kemana-mana akibat pandemi virus corona.

"Saya sering ke luar negeri untuk bekerja, tapi saya belum pernah ke Italia," katanya pada Reuters. "Saya terkesan karena saya merasa seperti berada di sana."

Baca juga: Amankah menginap di hotel di masa adaptasi kebiasaan baru?

Para pelancong duduk di replika kabin pesawat kelas bisnis di mana mereka disuguhi makanan dan minuman pesawat, jendela di sisi pesawat memperlihatkan pemandangan awan yang dilewati saat pesawat "terbang".

Pelancong memakai kacamata virtual reality yang memperlihatkan pemandangan di tempat tujuan, termasuk kota-kota budaya di Italia, Paris, New York dan Hawaii.

Pandemi virus corona juga berdampak kepada industri wisata di Jepang. Maskapai ANA mengatakan jumlah penerbangan ke tujuan internasional turun hingga 96 persen pada Juni.

Baca juga: Turis yang terkena virus saat liburan bisa berobat secara gratis

Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) memprediksi bulan lalu bahwa pemulihan jumlah penumpang global bakal memakan waktu hingga 2024.

Di First Airlines, di mana "penumpang" diberikan demonstrasi keselamatan sebelum pesawat "lepas landas", pemesanan naik 50 persen sejak pandemi dimulai.

"Kami mendapat sebagian klien yang biasanya terbang ke Hawaii setiap tahun dan mereka bisa merasakannya di sini," kata pimpinan Hiroaki Abe.

Jumlah kasus virus corona di Jepang mencapai lebih dari 50.000 kasus, dengan kematian sekitar seribu orang, dikutip dari NHK, Kamis.

Baca juga: Fase yang harus dilewati sebelum bebas melancong lagi

Baca juga: Liburan akhir tahun? perhatikan hal ini agar tak kena flu

Baca juga: Tips jadikan liburan lebih produktif

Baca juga: Tips naik kereta api di liburan akhir tahun

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar