Begini awal pertemuan Edhy Prabowo dengan terdakwa penyuap

id Edhy Prabowo,Begini awal pertemuan Edhy Prabowo dengan terdakwa penyuap,Eks Menteri Kelautan dan Perikanan,korupsi,kpk

Begini awal pertemuan Edhy Prabowo dengan terdakwa penyuap

Tersangka mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo tiba untuk bersaksi dalam sidang lanjutan kasus suap ekspor benih lobster di gedung KPK, Jakarta, Rabu (17/3/21). Edhy menjadi saksi dalam sidang terdakwa, Pemilik sekaligus Direktur PT Dua Putera Perkasa Pratama (PT DPPP), Suharjito. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/aww.

Jakarta (ANTARA) - Eks Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo menjelaskan awal perkenalannya dengan Direktur PT. Dua Putera Perkasa Pratama (DPPP) Suharjito.

"Saya kenal saat jadi anggota DPR RI, dia datang ke rumah dinas (Kalibata), saya tidak tahu siapa yang bawa tapi dia minta tolong izin kapalnya yang buatan dalam negeri dan sudah sesuai aturan agar difasilitasi oleh saya sebagai Ketua Komisi IV," kata Edhy Prabowo melalui sambungan "video conference" di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Rabu.

Edhy menyampaikan hal tersebut saat menjadi saksi untuk terdakwa Direktur PT. Dua Putera Perkasa Pratama (DPPP) Suharjito yang didakwa memberikan suap senilai total Rp2,146 miliar yang terdiri dari 103 ribu dolar AS (sekitar Rp1,44 miliar) dan Rp706.055.440 kepada Edhy Prabowo. Ia sendiri masih ditahan di rutan Gedung Merah Putih KPK.

"Akhirnya saya pertemukan dengan Plt Dirjen Perikanan Tangkap saat konsinyering di Bogor, ya sudah saya fasilitasi boleh kapal di bawah 100 GT dan buatan dalam negeri lalu tapi setelah itu tidak pernah ketemu lagi sampai saya jadi menteri," tambah Edhy.

Edhy pun mengaku tidak tahu kalau Suharjito memiliki bisnis lobster.

"Dia lalu datang ke rumah saya di Widya Candra pada pertengahan 2020 sekitar bulan puasa, tapi saat itu tidak bicara mengenai benih lobster tapi hanya bicara izin kapal," ungkap Edhy.

Baca juga: KPK sita Rp52,3 miliar terkait kasus dugaan suap ekspor benih lobster

Edhy mengaku ia dan Suharjito bicara soal kapal induk penangkapan ikan yang berada di Aceh, Suharjito menurut Edhy berminat untuk mengelola kapal tersebut.

"Beliau berminta mengelola kalau uang negara harus investasi baru, dan Pak Suharjito pengusaha yang berminat untuk mengelola itu karena ikan banyak tapi cold storage terbatas, tapi saya tidak serta merta setuju dan saya minta agar dia memperkenalkan diri ke Dirjen Penguatan Daya Saing, lalu saya kenalkan ke Safri agar memfasilitasi untuk ketemu," jelas Edhy.

Edhy pun menyebut setelah pertemuan tersebut tidak ada pertemuan lagi dengan Suharjito.

"Tidak ada Suharjito membawa surat permohonan ekspor benih lobster," tambah Edhy.

Baca juga: Istri tersangka Edhy Prabowo kembali dipanggil KPK

Baca juga: KPK tanggapi soal tersangka Edhy Prabowo siap dihukum mati

Baca juga: Jangankan dihukum mati, lebih dari itupun saya siap, kata Edhy Prabowo

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar