Perkara Baiq Nuril dinilai ada kekeliruan yang viral

id mahkamah agung,MA,Perkara Baiq Nuril dinilai ada kekeliruan yang viral

Perkara Baiq Nuril dinilai ada kekeliruan yang viral

Terpidana UU ITE Baiq Nuril (kiri) didampingi pengacarnya ketika menggelar jumpa pers terkait langkah hukum yang akan dilakukan pasca penolakan Peninjauan Kembali Mahkamah Agung di Mataram, NTB. Jumat (5/7/2019). (ANTARA/Dhimas BP)

Jakarta (ANTARA) - Mahkamah Agung (MA) melalui Kepala Biro Hukum dan Humas MA Abdullah, mengatakan telah terjadi kekeliruan dalam persepsi masyarakat ketika menanggapi perkara Baiq Nuril yang peninjauan kembalinya telah diputus oleh MA.

''Ada beberapa kekeliruan yang viral, seperti tindak pidana ITE dan kasus pelecehan seksual yang dicampur aduk, itu adalah dua perkara berbeda yang harus dipisah,'' ujar Abdullah di Gedung MA Jakarta, Senin.

Abdullah menjelaskan perkara yang diadili dan telah diputus ''in kracht'' oleh MA terkait dengan Undang Undang ITE mengenai penyebaran konten berupa rekaman pembicaraan.

Baca juga: Sikap PBNU terhadap putusan PK Baiq Nuril

Dalam kasus yang peninjauan kembalinya telah diputus oleh MA, Baiq Nuril merupakan terdakwa dalam kasus pelanggaran UU ITE, karena terbukti menyebarluaskan informasi yang dalam telepon selulernya terkait pihak lain dan dianggap merugikan.

''Mau diapakan rekaman itu, itulah tipu muslihatnya. Kenapa orang lain sampai tau ada rekaman itu, itulah yang harus dipertanyakan karena berarti ada penyebaran informasi,'' kata Abdullah.

Sementara terkait dengan perkara pelecehan seksual yang dipermasalahkan banyak pihak, Abdullah mengungkapkan bahwa perkara itu memang sudah dilaporkan ke Polda Nusa Tenggara Barat, tetapi berkas perkara pelecehan seksual itu belum diserahkan kepada pengadilan.

Baca juga: Jokowi persilahkan Baiq Nuril ajukan amnesti

''Hingga saat ini masih dalam penyidikan, berkas bahkan belum diserahkan ke pengadilan,'' ujar Abdullah.

Lebih lanjut Abdullah enggan menanggapi kemungkinan adanya fakta baru yang diungkapkan dalam perkara pelecehan seksual terhadap Baiq Nuril.

''Saya tidak mau berandai-andai, apalagi itu adalah perkara yang berbeda mengingat yang satu (perkara UU ITE) sudah diadili dan diputus pada peninjauan kembali, sementara yang banyak diperbincangkan publik adalah perkara pelecehan seksual. Ini adalah hal yang berbeda dan kekeliruan ini menjadi viral,'' kata Abdullah.

Baca juga: Permohonan PK Baiq Nuril ditolak MA
Baca juga: Berkas PK Nuril dikirim ke MA

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar