Polisi amankan empat terduga penganiaya petugas COVID-19 di Palangka Raya

id Kepolisian Resor Polresta Kota Palangka Raya, Provinsi Kalimantan Tengah,Polresta Kota Palangka Raya, Kalimantan Tengah,Kapolresta Palangka Raya,Kombe

Polisi amankan empat terduga penganiaya petugas COVID-19 di Palangka Raya

Kapolresta Palangka Raya Kombes Dwi Tunggal Jaladri (tengah) bersama Kabag Ops Kompol hemat Siburian berkomunikasi dengan sejumlah keluarga yang diduga melakukan penganiayaan terhadap petugas COVID-19 yang melakukan pemakaman di TPU Jalan Tjilik Riwut Km 12, Selasa (21/7/2020). ANTARA/HO-Dokumentasi Pribadi

Palangka Raya (ANTARA) - Kepolisian Resor Kota Palangka Raya, Provinsi Kalimantan Tengah, telah mengamankan empat orang terduga pelaku penganiayaan beberapa petugas COVID-19 yang hendak memakamkan jenazah berdasarkan standar protokol COVID-19.

Kapolresta Palangka Raya Kombes Dwi Tunggal Jaladri, Selasa, mengatakan keempat orang yang diamankan tersebut diduga yang melakukan menganiaya sejumlah petugas COVID-19 yang terjadi di tempat pemakaman umum (TPU) Jalan Yusuf Arimatea Tjilik Riwut Km 12.

"Jadi, keempat orang itu kita bawa ke mapolres untuk dimintai keterangan terkait persoalan dugaan penganiayaan terhadap petugas COVID-19," tambahnya.

Perwira berpangkat melati tiga itu menjelaskan, persoalan tersebut diduga kurangnya komunikasi antar pihak keluarga Hartini Sari Dewi yang berumur 58 (yang meninggal dunia) dengan pihak RSI PKU Muhammadiyah Palangka Raya, yakni pemakamannya di areal lokasi tempat jenazah COVID-19.

Bahkan pihak juga tidak mempermasalah mengenai pemakaman secara standar COVID-19, karena sudah melakukan pembungkusan level satu yakni tiga lapis plastik.

"Pemakaman ini sebenarnya juga satu area di TPU Jalan Tjilik Riwut Km 12. Sehingga tidak terjadi kesepakatan ini pihak keluarga marah, karena petugas pihak pemakaman standar COVID-19 tidak dilakukan mungkin sesuai agamanya makanya marah," katanya.

Ditegaskan Jaladri, mengenai hasil swab saudara Hartini Sari Dewi sampai saat ini oleh RSI PKU Muhammadiyah ternyata akan di kirim ke rumah sakit RSUD dr Doris Sylvanus Palangka Raya sekitar pukul 16.30 WIB.

Untuk mengetahui hasilnya ia memerintahkan Kapolsek Pahandut Kota Palangka Raya untuk mempercepat penanganan hasil swab yang diterima oleh RSUD dr Doris Sylvanus Palangka Raya.

Baca juga: Tim tugas COVID Palangka Raya dipukul warga hingga pingsan saat bertugas

"Hasil swab training akan diketahui sekitar pukul 18.30 baru keluar. Kemudian hasil komunikasi kami dengan pihak keluarga yang dimakamkan, mereka tidak meminta jenazah tersebut untuk dibuka mengenai standar pemakaman COVID-19 karena sudah dibungkus level satu hanya pemakaman saja," ungkapnya.

Sedangkan empat orang terduga pelaku penganiayaan petugas COVID-19 yang kini menjalani pemeriksaan intensif oleh penyidik Polresta Palangka Raya, kini terancam Pasal 351 KUHPidana Tentang Penganiayaan dan hukuman kurungan penjara di atas lima tahun.

Saat ini pemakaman jenazah telah dipindahkan dari lokasi awal, sesuai permintaan dari pihak keluarga Hartini Sari Dewi. Pemakaman standar protokol COVID-19 digantikan oleh enam orang personel Polresta Palangka Raya dengan menggunakan alat pelindung diri (APD) yang sengaja disediakan oleh pihaknya.

Baca juga: Ketua DPRD Kalteng sesalkan pemukulan petugas pemakaman COVID-19

Baca juga: Nahas! 4 pekerja proyek hotel tewas tertimpa tembok pembatas

Baca juga: Hasil tes cepat 30 petugas penyelenggara Pilgub Kalteng di Barsel dinyatakan reaktif

Baca juga: KPU Bartim terjunkan 261 petugas pemutakhiran data pemilih

Pewarta :
Uploader : Admin 3
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar