Mercedes-Benz dikabarkan dapat hapus merek EQ untuk EV mulai 2024

id Mercedes Benz,merek EQ , kendaraan listrik ev

Mercedes-Benz dikabarkan dapat hapus merek EQ untuk EV mulai 2024

Stasiun pengisian ulang kendaraan listrik milik Mercedes-Benz (ANTARA/Ho/Mercedes-Benz)

Jakarta (ANTARA) - Mercedes-Benz dapat sepenuhnya menghapus merek EQ untuk kendaraan listrik (EV) pada tahun 2024, sebuah laporan baru menunjukkan hal tersebut.

Surat kabar Jerman Handelsblatt mengutip orang dalam perusahaan, menunjukkan bahwa mobil listrik generasi berikutnya dari pembuat mobil akan menghapus branding EQ.

Kabar tersebut muncul karena Chief Executive Ola Kaellenius bertujuan untuk fokus pada mobil listrik saja di masa depan, yang akan membuat merek EQ yang berdiri sendiri menjadi mubazir.

Mercedes-Benz sebelumnya mengumumkan bahwa mereka akan menghadirkan mobil listrik yang setara untuk semua mobilnya pada tahun 2025.

Pembuat mobil tersebut memulai perjalanan elektrifikasinya dengan merek EQ pada tahun 2016 dan model pertama yang diperkenalkan di bawah nama ini adalah EQC.

Sejak saat itu, rangkaian kendaraan listrik raksasa mobil Jerman ini telah terdiversifikasi dengan model seperti EQE, EQS, EQB, dan EQB, sedangkan EQG telah diumumkan sebagai sebuah konsep.

Baca juga: Mercedes akan hadirkan 10 ribu titik pengisian daya mobil listrik

Laporan itu juga mengutip juru bicara produk EQ Mercedes tentang penghapusan nama EQ. Mereka berkata, "Dengan tujuan merek induk kami Mercedes-Benz menjadi sepenuhnya listrik pada akhir dekade ini, kami akan menyesuaikan posisi kendaraan dan dengan demikian juga penggunaan merek sejalan dengan waktu, tetapi saat ini terlalu awal untuk detail tentang ini."

Tidak hanya listrik, merek EQ juga merepresentasikan teknologi hybrid pada mobil Mercedes-Benz. Perusahaan memberi merek teknologi hybrid ringan pada mobil baru sebagai "EQ Boost" sementara branding EQ telah menjadi bagian kuat dari upaya pembuat mobil di Formula 1.

Konon, Mercedes-Benz belum akan menghentikan mesin pembakaran internalnya secara bertahap. Pembuat mobil berencana untuk melakukannya pada tahun 2030, yang akan membuat mesin pembakaran internal (ICE) dihentikan di sebagian besar pasar.

Hingga saat itu, merek tersebut akan terus menggunakan mesin bensin dan diesel pada penawaran populernya termasuk C-Class baru, GLC, GLE, dan bahkan S-Class, demikian disiarkan Hindustan Times, Sabtu (21/1).

Baca juga: Ini penyebab Mercedes-Benz tarik kembali SUV GLS

Baca juga: Mercedes-Benz tarik kembali ribuam mobil impor di China

Baca juga: Mulai produksi, Mercedes-AMG One dirakit dengan tangan

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2023