Hingga pekan ke-11 IBL 2024, belum ada tim yang tak terkalahkan

id ibl 2024,media partner,basket,liga basket,indonesia

Hingga pekan ke-11 IBL 2024, belum ada tim yang tak terkalahkan

Tangkapan layar media partner Indonesian Basketball League (IBL) Tokopedia 2024, Jakarta, Kamis (16/5/2024, 03.15 WIB). ANTARA/ Instagram/ @iblindonesia/ Donny Aditra

Jakarta (ANTARA) - Setelah separuh perjalanan Indonesian Basketball League (IBL) 2024 hingga pekan ke-11, tidak ada tim yang tak terkalahkan dalam menjalani kompetisi kasta tertinggi liga bola basket Tanah Air tersebut.

 

Dalam laman IBL yang dipantau ANTARA di Jakarta, Kamis, sedikitnya 14 klub telah bertanding sebanyak 13 kali dan semuanya harus mengalami pahitnya kekalahan.
 
Semua klub, akan bertanding dengan total 26 kali pertandingan musim ini. Dari keseluruhan laga yang sudah dilakoni, sejumlah klub seperti Dewa United Banten, Pelita Jaya Jakarta, dan Kesatria Bengawan Solo memiliki rekor kemenangan yang cukup mendominasi kompetisi.
 
Dewa United memiliki rekor 13 kali menang, 1 kalah (13-1) dan Pelita Jaya (14-1). Sedangkan Kesatria Bengawan tampil mengejutkan dengan rekor (12-1) hingga pekan ke-11.
 
Pada pekan ke-11, terjadi banyak kejutan bagi pecinta IBL, seperti kekalahan keenam bagi Satria Muda Pertamina Jakarta (9-6) saat bersua dengan Rajawali Medan yang memiliki rekor (8-10).
 
Lalu, tren buruk yang terus dialami oleh Tangerang Hawks Basketball (4-10) dan Pacific Caesar Surabaya (1-13) yang belum bisa mereka benahi.
 
Meski Hawks, sudah melakukan pergantian pemain asing, tetapi klub itu belum bisa bangkit dari keterpurukan.


 
Kemudian, ada runner up musim lalu, yaitu Prawira Harum Bandung dengan rekor (9-4) dan Borneo Hornbills yang terus naik di klasemen sementara IBL, berkat konsistensi dalam setiap pertandingan.
 
Khusus pertarungan pertama Dewa United Banten versus Pelita Jaya Jakarta yang lalu, menjadi laga big match yang menyajikan persaingan, gengsi, dan hiburan bagi pecinta olahraga bola basket Indonesia.
 
Meski kalah dari Pelita Jaya dengan skor 98-103, Dewa United yang diperkuat Lester Prosper dkk masih bercokol di peringkat kedua kompetisi di bawah Pelita yang diperkuat Reza Guntara dkk.
 
Keduanya diyakini menjadi tim kandidat juara musim ini, karena memiliki rekor kemenangan yang mentereng.
 
Setelah pekan ke-11 berakhir, maka tim yang paling banyak memainkan pertandingan adalah Rajawali Medan dengan total 18 pertandingan.
 
Sementara, tim dengan jumlah pertandingan sebanyak 13 kali ada dua, yaitu Kesatria dan Prawira.
 
Meski begitu, keduanya sudah memastikan diri untuk masuk ke zona play-off IBL.
 
Sedangkan tim-tim seperti Amartha Hangtuah Jakarta, Borneo Hornbills, Bali United, dan Rajawali Medan, masih berpeluang besar untuk masuk tahapan play-off, dengan syarat mereka harus konsisten mendapatkan lebih banyak kemenangan di sisa pertandingan.